Pages

Sabtu, 14 Juli 2012

Tutorial : DIY Makeup Brush Roll

-->
Hi beauties!
Bikin-bikin yuuk!! Dulu aku sempet brosing-brosing tentang brush roll, eh gasengaja nemu tutorial di google, lucu deh bahannya dari kain, jadi pengen bikin, mana kebetulan punya kain banyak banget di rumah. Selain hasilnya unik, brush roll ini juga bisa dicuci. Ini pertama kalinya aku jait-jait jadi hasilnya masih berantakan, hehe. Terus aku juga nyobain bikinnya pake karet di tengahnya…Peunassaraaann?? yuuk atuh berangkat!

Pertama-tama bahan dan peralatannya…
 Yang kamu butuhin antara lain:
1. Kertas koran/karton untuk pola.
2. Kain katun kurang lebih 1m persegi, boleh 1 atau 2 motif, disini aku pake 2.
3. Penggaris.
4. Lilin Jahit. Itu loh yang buat bikin garis di kain, di toko stationery juga biasanya ada, kalo ngga ada pake crayon plastik (bukan yg oil pastel) juga boleh.
5. Gunting.
6. Karet kolor (iya kan ya?), kurang lebih 1m.  Aku pake yg kecil lebarnya sekitar 0,5 cm.
7. Benang, pita, jarum, dsb untuk menghias. Kalo pita untuk tali brush rollnya, disini aku pake yg beludru, tapi kalo mau  bikin sendiri dari kain yang ada juga lebih oke supaya lebih kuat.
8. Spons. 0,5meter. Aku dapetnya yg spons kaya buat kerudung instan, tau kan kerudung suka ada busa-nya dibagian dahi-nya? nah, kalo ada cari yg lebih tipis aja ya, yg ini ketebelan jd susah jaitnya, sebenernya gapake busa juga gapapa, tdnya sih untuk extra protection *sotoy*.

Pertama-tama kita buat gambar pola dulu supaya tinggal jiplak ke kain aja garisnya (gambar A). Aku bikinnya 35x40cm, yg ternyata kekecilan, huhu, jadi kalo kamu mau bikin nanti ukurannya ditambah aja ya 5cm-an gituu.
Abis itu gunting pola tadi terus jiplak ke kain (gambar B). Bagusnya sih pola-nya di pakein jarum pentul biar ngga ngegeser.
Udah gitu gunting deh kainnya sesuai pola tadi (gambar C), bikin 2 ya persegi empatnya..


Sudah?? Habis itu kainnya di-obras dulu biar pinggirnya ngga rontok-rontok, kalo aku minta tolong tukang obras deket rumah. 
Dua kain ini terus ditumpuk dengan bagian luar kain menghadap kedalam, jadi motif yang bagusnya menghadap kedalam. Lalu di salah satu kain  buat garis horizontal dengan jarak antar garis kurang lebih 5cm kaya gambar dibawah ini:

Nah sekarang kita atur-atur 2 buah karet kolor (ga enak banget dengernya :p) yang udah dipotong sedikit lebih panjang dari lebar kain, kalo aku 43cm. Selain itu potong juga pita panjangnya sesuai keinginan aja, kalo aku sekitar 85cm, atur pita dan karet ditengah-tengah kain (gambar D).
Abis itu tutup kain atas lalu rapihin lagi karetnya supaya posisinya lurus sesuai garis yg kita buat sebelumnya, supaya karet dan pitanya ngga geser aku pake dobeltip yang paling kecil. Setelah itu jahit sisi kanan, sisi kiri dan bagian bawah kain, kalo di foto bawah ini sesuai garis putus-putus. Yang atas biarin aja dulu untuk masukin busa-nya nanti. Hati-hati ujung pita yang bercabang jangan ikut kejahit ya (gambar E).
Kalo udah rapi (padahal aku juga ngga rapi :p) dibalik aja yg dalem jadi diluar. Tadaaa! udh keliatan ya bentuknya....(gambar F)


Selanjutnyaa.....kita bikin pola untuk busa-nya, kalo mau langsung di  busa juga gapapa sih...aku bikinnya 20x27cm sesuai panjang dan lebar brush roll jadi yang diinginkan nanti (gambar G).
Kalo sudah digunting busa-nya kita masukin ke kain tadi, cobain dulu kalo kebesaran boleh dipotong lagi sisi kanan kirinya supaya lebarnya pas (gambar H).
Busa yang di dalam kain ngga dimasukin sampe mentok ke bawah ya beauties, tapi disisain dibagian atas dan bawah dengan sisa atas lebih lebar dari yang bawah (gambar I).

Lanjut yah? sekarang kita lipet bagian bawah kain tadi ke dalam jadi ada semacam saku pendek untuk kuasnya nanti. Terus jahit bagian pinggirnya supaya nempel dan jahit juga garis-garis horizontal dengan lebar dikira-kira aja segimana supaya kuasnya muat, kalo pake busa mending bikin kolomnya yang lebar-lebar aja, soalnya bakal lebih sempit dari yang keliatan...
Jahit garis-garis horizontal ini sampai ke karet yang atas ya, sekarang udah kebayang kan gunanya karet ini? ;)
Eh, tenaaang...tenaaaangg....itu bukan tangan sayaaaaa! tapi tangan Pak Tono, si penjahit keliling, hihi, iya nih aku ngga punya mesin jahit jadi minta tolong aja deh.... :)

Sudah jadi kolomnyaaa? jangan lupa rapihin bagian atas brush roll ini, itu loh yang tadi belum dijait supaya bisa masukin busa-nya...

Udah deh, that's basically it!! tinggal rapiin aja benang-benang yang bersisa, kalo mau dihias juga boleh, kaya dikasih nama pake mute2, atau apa aja sesuka kamu, punya aku jadinya gini nih:
Hahahahah, berantakan yah? iya itu gara-gara ukuran pola kainnya kekecilan, terus busa-nya ketebelan, sekaligus si Pak Tono juga ngga ngerti aku mau bikin apa, hihi. Abis aku tunjukkin brush roll yang diisi kuas dia baru ngerti... "Ooo gitu..." katanya.

Setelah itu aku bikin lagi dengan motif lain, hasilnya udah lebih lumayan banget :D masih miring-miring sih jaitannya, tapi aku cukup puas sama hasilnya :)
Ya kaann?? ;D yang pink itu aku buatin untuk temen aku yg kemarin bantuin aku pindah dari Wordpress ke blogspot, namanya Andhika Lady, beauty blogger dari Jogja, kamu bisa cek blognya dhika disini.

Kalo yang merah aku percobaan bikin tanpa karet, ternyata lebih mudah, sayang aku ngga bikin tutorialnya, tapi kamu bisa klik disini untuk lihat tutorial yang aku temuin di google, caranya mirip-mirip ko.

Ya deh, segitu aja, moga-moga tutorialnya membantu dan mudah dimengerti, thanks for reading beautiess....talk to you later.


XO,

merilla.

16 komentar:

  1. AAAA~ nice tuto.
    thanks kak udah share. ^^d

    BalasHapus
  2. WOW! Lucuuu! Enak banget ya bisa pake mesin jahit. Dibisnisin aja! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, ngga say, aku kan minta tolong ke tukang vermak lepis keliling :p aku ga pernah pegang mesin jait, takuut... O_o'

      Hapus
  3. huaaa kerennn (y) mauu donggg dibuatin hahahaha (≧∇≦)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, makasih...iya nih moga-moga sempet bikin lagi, nanti dibikin giveaway deh ya, makaci udah mampir yah :)

      Hapus
  4. aaaaah, tutorialnya kereeeeen..... jadi kepikiran buat bikin... thx for sharing....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo! bikkiiinn....aku ga pernah belajar jait juga bisa ko, pasti kamu juga bisa... :)

      Hapus
  5. iya diseriusin aja, jadi peluang usaha tuh. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaminn! moga-moga ada rejeki beli mesin jait yah, belakangan lg seneng bikin2 gini....makasih ya ^^

      Hapus
  6. Wuaaahh.. lucuk lucuuk.. :))

    Ada trafik ke blog ku ternyata sumbernya dari sini. Hihi..
    Beneran tuh, bisa diseriusin jadi usaha. Multitalent deh mbak.. :)

    Makasih mbak Mer.. :*

    Beautyunder100ribu.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, sama-sama dear...doain aja ya :)

      Hapus