Pages

Selasa, 14 Agustus 2012

Review Ultima II Beautiful Nutrient Nourishing Makeup

Hi Beauties!

Inget ngga beberapa waktu yang lalu aku sempet diundang ke event-nya Ultima II? Kamu bisa baca postingannya disini.

Nah, pulangnya aku dapet goodie bag, di dalemnya ada produk yang akan aku review dibawah ini.

Ultima II merupakan line premium dari perusahaan yang sama dengan Revlon, jadi aku mengharapkan kualitas yang premium juga dari brand ini. Meskipun sekarang produk-produknya banyak yang dibuat di Indonesia, tapi dengan pengawasan dan lisensi dari Amerika mestinya jadi jaminan ya.

Oke deh kita mulai aja yuk!

Pertama-tama kita lihat kemasannya dulu ya :)
Aku suka produk kecantikan yang kemasannya pake botol kaca, kesannya lebih eksklusif gimana gitu. Di bagian depan kemasan ada keterangan kalo produk ini mengandung spf 15, good news! Kalo di bagian belakang seperti biasa ada keterangan tentang produk, ingredients, dsbnya.

Sekilas kalo dilihat ini seperti foundie pada umumnya ya, tapi kalo dibaca di keterangannya ternyata di dalam produk ini sudah terdapat moisturiser, jadi menurutku ini ngga lain ya BBcream. Tapi entah kenapa untuk produk ini aku lebih sreg nyebut foundie daripada BBcream, menurutku ide dari produk ini berangkat dari foundation yang diberi manfaat melembapkan, bukan sebaliknya. Selain itu formula moisturiser-nya juga ngga terlalu ditonjolkan, hehe. Boleh ya rada-rada sotoy sekali-kali :D

Nah, di bagian bawah kemasan bisa kamu baca kalo foundie ini diproduksi di Bekasi, my hometown, yaay!! *apasihbuu.

Kebetulan aku dapet shade-nya yang Aurora Beige. Coba-coba swatch di tangan sepertinya terlalu pink buat aku, tapi yasudahlah aku nekat coba aja.

Mau lihat hasilnya?? yuuk!

Sebelum
Di punggung tangan foundie ini kerasa encer banget, sama sekali ngga creamy kaya BBcream lain yg pernah aku coba (Etude House, Maybelline). Kali ini aku pake tangan aja untuk aplikasiin produk ini.

after #1
Setelah dipake di wajah rasanya foundie ini sejuk dan ringan, kayak moisturiser bentuk gel gitu, selain itu juga cepet meresap di kulit. Kalo dilihat langsung pake mata telanjang sih udah keliatan kaya bedakan, kulit keliatan lebih 'rapi' meskipun warna kulit aku yang kurang rata masih keliatan, kantung mata, bekas luka juga sama sekali ngga ketutup, jadi ini super sheer banget coverage-nya.

Tadinya shade yang aku kira terlalu pink ternyata sama sekali ngga ngerubah warna kulit aku yang yellow undertone.

Untuk finishing produk ini semi-dewy hasilnya.

Karena produk ini ngga dirancang buat kamera jadi aku ngga berharap dia bisa whitecast-free, meskipun pas difoto ternyata ngga whitecast sama sekali.

Untuk sehari-hari aku pake-nya satu lapis aja udah cukup, tapi pas difoto ko aku ngerasa kurang ya? akhirnya aku tambahin lagi selapis, sekalian penasaran bisa ga sih kita mainin coverage-nya?

after #2
Wokay, ternyata cuman ngaruh sedikit banget ke coverage-nya, malahan jadi cakey nanggung deh.

Untuk feel-nya di kulit dia masih kerasa ringan banget, aku ga ngerasa kaya pake foundie sama sekali. Cobain pake makeup yuk sedikit, siapa tau jadi rada beda hasilnya.

after makeup
Kalo udah pake makeup sih keliatannya buat aku biasa aja, tapi tetep sih kalo ada yang mau foto pake flash aku mendingan kabur aja, hihi.

Untuk kulit berminyak kaya aku foundie ini kerasa nyaman banget, ngga ada perasaan lengket-lengket berat nyebelin terutama di lekukan hidung kanankiri kaya yg biasa aku rasain kalo pake liquid foundie lainnya. Meskipun sih ya formulanya ngga spesifik untuk keluhan kulit tertentu, jadi ngga bisa buat perawatan juga.

Nah, untuk ketahanan sama oil-control mari kita lihat foto berikut ini;
4 jam kemudian
Setelah 4 jam tanpa retouch muka mulai kelihatan mengkilap. Hari itu aktivitas saya di rumah aja, beres-beres, cakar-cakaran sama anak dan masak. Oil-control menurutku lumayan oke soalnya aku sempet beraktivitas di depan kompor kurang lebih sejam. Aku pernah pake mufe HD dan Sariayu sambil masak dan setelahnya muka keliatan berminyak mengerikan, jadi yang ini oke-lah menurutku.

Sementara coverage-nya menurutku sedikit luntur dan kayanya sih ngga masalah kalo di-retouch lagi.

Oiya, lupa bilang, di kemasannya disebutin kalo produk ini bisa dipake sendiri atau setelah moisturiser, untuk review ini aku pake foundie aja, tentunya kalo pake moisturiser hasilnya akan berbeda tergantung produk yang digunakan.

Ya deh aku simpulkan aja,

Pro :
  • Terasa sangat ringan di kulit
  • Ada SPF-nya
  • Oil-control oke
Kontra :
  • Coverage super-sheer
  • Boros
  • Ngga ada khasiat untuk masalah kulit yang spesifik
  • Ngga terlalu suka sama aroma-nya, agak-agak nyengat.
Beli lagi ngga? Sepertinya iya, lumayan kalo lagi mesti dandan buru-buru karena cepet meresap dan mudah diratain, tapi kalo lagi ada waktu aku lebih milih pake moisturiser+foundie. :)

Rekomen ngga? Ya untuk yang punya kulit berminyak dan suka makeup praktis dan perlu coverage yang minimum.

Ya deh, thanks for reading beauties...see you later!

XO,

merilla

2 komentar:

  1. say sekalian riview sama harga nya bisrbisa mempertimbanglan hahhaha

    BalasHapus
  2. haha, iya nih. Ini dapetnya gratisan. Nanti aku update ya kalo udah tau harganya :)

    BalasHapus