Pages

Sabtu, 02 Maret 2013

Review : Too Cool For School Pudding Aqua BB Cream Shade 2

Hello March!!

Yak kali ini saya mau nge-review salah satu belanjaan dari Haul Januari-Februari. Teteneneeet!! Too Cool For School Pudding Aqua BB Cream! Untuk singkatnya mari kita sebut PABB aja ya.

Sebenernya nih, saya kurang suka sama BB cream, atau belum nemu yang cocok aja sepertinya. Saya suka ilfil lihat undertone-nya yang ke-abu-abuan, terus pas dipake di kulit jadinya kelihatan terlalu putih. Padahal saya bukan pendamba kulit putih a la selebriti berwajah oriental. Tapi sebenernya sih penasaran banget pengen nyari yang cocok, udah all in praktis banget buat saya yang sering dandan buru-buru.


Produk ini saya beli di SOGO Pondok Indah Mal. Yang membuat saya tertarik sama produk ini adalah spons yang udah disertakan bersama bb-creamnya, spf-nya tinggi, di jar warnanya kelihatan natural, tekstur produknya unik dan wanginya enak.

Kita lihat packagingnya yuk...

Saya suka sama desain kemasannya, buat saya gambarnya quirky tapi manis. Jar-nya terbuat dari kaca tebal dan penutup putar-nya dari plastik yang tebal juga. Saya suka sama produk base makeup yang kemasannya kaca, kenapa ya? Lebih eksklusif dan higienis aja keliatannya, meskipun gak juga sih, apalagi yang jar terbuka begini, rentan terkontaminasi kuman. Kecuali kalo tiap ambil produk pake spatula-nya dan tiap abis pake langsung dicuci spatulanya, setelah 2 minggu pake produk ini saya baru sadar kalo saya ngga serajin itu, bhihik.

Menurut saya sepertinya produk ini menggunakan kemasan bentuk jar supaya klop sama konsep bertema pudding -tiap penggunaan produk ini mesti "disendoki" menggunakan spatula-, jadi gak cuma produk yang dia tawarkan namun juga pengalaman.

Nah, karena kemasan dari kaca itulah kalo untuk travelling produk ini rada malesin bawa-nya, kecuali kalo dus-nya disimpen rapi jadi spatula sama spons-nya ngga akan kepisah-pisah.

Oh iya, terdapat lid dari plastik sebagai pembatas supaya bb creamnya ngga belepotan kemana-mana, tapi belakangan sih lid-nya malah nempel ke penutup-nya, jadi sama aja sih belepotan juga akhirnya.


Ingredientsnya silahkan lihat gambar diatas ;D

Ini dia spons yang disertakan dalam kemasannya, begitu lihat langsung inget sama marshmallow :). Di tangan dia terasa lembut dan berkaret (?), kalo diremas agak padat dan kalo dilepas dia langsung kembali ke bentuk semula. Saya belom pernah coba beauty blender jadi ngga bisa ngebandingin deh :D. Saya pernah menggunakan spons ini untuk foundation biasa, rasanya seperti pake spons biasa aja sih, cuman pori-porinya sangat rapat ga terlalu nyerap air dan bentuknya yang ergonomis lebih mudah dipegang juga lincah dalam segala situasi *wuopo*.

Yuk ah kita colek-colek,

Ada yang suka jell-o? Nah produk ini tekstur-nya mirip sama jell-o. Agak foam-y tapi lebih padat tentunya. Kalo disini ada yang suka masak ini mirip banget sama adonan merengue/schuimpjes -kocokan putih telur+gula yang dikocok lama hingga stabil-. Wanginya saya suka, floral segar lembut.

Karena nama-nya shaking jadi aku sempet goyang-goyang jar-nya dan keliatannya lucu banget, jadi inget lagu di sekolahan anak saya...;

"Jelly on a plate, jelly on a plate, wibble wobble wibble wobble, jelly on a plate..." :)))

Begitu dipulasin dia agak kempes/mencair, kelihatannya natural dan ngga ashy, kalo dilihat secara cermat dengan mata telanjang dibawah sinar matahari ada sedikiiiit banget shimmer dalam produk ini. Swatch di tangan yang kelihatan menjanjikan ini yang akhirnya bikin saya membeli produk ini, waktu di counter saya ngga coba langsung di wajah, ngeri ah, takut bekas dicolak-colek sana sini.

PABB ini tersedia dalam 2 warna, yaitu no.1 dan no.2. Saya membeli no.2 yang lebih gelap.

Yuk mari kita lihat kalo di wajah seperti apa kelihatannya...

Cara saya menggunakan PABB ini adalah dengan diratakan sekilas di wajah kemudian dibaurkan menggunakan spons lembap. Untuk review ini pertama-tama saya mencoba setengah wajah supaya terlihat pebedaannya. Nah, ternyata PABB ini masih terlalu putih di saya biarpun yang saya pilih shade yang lebih gelap. Tapi setelah sekitar 10 menit-an PABB ini kerasa mulai nyatu sama kulit dan agak menjinak sih putihnya.

Sempet nih, suatu hari saya lagi buru-buru banget akhirnya membaurkan PABB ini cuma dengan jari aja, hasilnya malah keliatan cakey dan akhirnya seharian ngerasa sebel sama makeup hari itu. Oh well, at least saya tau sekarang kenapa produk ini dipaketin sama spons-nya. :D

Nah kalo kamu ngalamin muka cakey, jangan khawatir, ambil spons lembap lalu baurkan seperti biasa, hasilnya seperti di bawah ini;

Untuk coverage saya ngga berharap banyak dari BB cream, apalagi dia juga ga ada iming-iming bisa menutupi noda-noda secara sempurna. Dan memang meskipun dia memutihkan tapi coverage-nya sheer, kalo coba di-build ya itu tadi, langsung terlalu putih banget keliatannya di wajah saya.

Finishingnya menurut saya semi-dewy meskipun di foto outdoor kelihatannya matte ya? Whitecast ngga terlalu sih, tapi bisa dimaklumi lah, semua produk yang ada spfnya biasanya emang ngga ramah kamera. :D

Dari segi skincare produk ini cukup melembapkan, meskipun ga membawa perubahan berarti di kondisi kulit saya. Setelah seminggu coba saya sempet jerawatan, tapi entahlah apa karena produk ini atau bukan, sekarang saya masih pake kadang-kadang dan ngga ada masalah kalo pake-nya ngga kelamaan (lebih dari 10jam).

Hari itu saya lagi coba-coba bikin makeup ungu juga, tutorialnya nanti menyusul ya :)

Disini kulit saya langsung kelihatan beda padahal selain blush on dan concealer saya hanya menambahkan bedak transparan tipis-tipis. :/

Nah setelah 4 jam, warna kulit masih kelihatan rata dan ngga "geser", meskipun mulai berminyak. Hari itu aktivitas saya di sekitar ruang ber-ac dan oudoor, pindah-pindah. Biasanya sih cuman aku tepuk aja pake tisu untuk nyerap minyaknya, beres. Kecuali kalo lagi pake kacamata nih, biasanya di daerah dudukan kacamata bakalan keliatan ada warna yang ngegeser.

Kesimpulannya.....

Suka:
- Teksturnya menyenangkan
- Dapet spons
- SPFnya tinggi
- Ngga cepet luntur, oil control lumayan.
- Wangi-nya enak

Ngga suka:
- Kurang higienis
- Ngga travel-friendly
- Terlalu putih, pilihan shade terbatas.
- Aplikasi harus pake spons
- Ngga bisa pake lama-lama, suka muncul jerawat.

Okay, semoga bermanfaat ya beauties, see you on the next post :)

xoxo,


Merilla.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar